Home » » MARI MEMBANGUN RELASI KASIH DENGAN ALLAH DAN SESAMA

MARI MEMBANGUN RELASI KASIH DENGAN ALLAH DAN SESAMA

Written By MELANESIA POST on Minggu, 11 Mei 2014 | 01.17

Welcome to this visit website! Ini adalah yang sedang ramai dibicarakan secara langsung oleh orang orang yang berada di Internet. Termasuk juga aktifitas yang sering dilakukan, dan ini selalu berubah setiap saat. Klik di kata manapun untuk melihat yang paling sering di tulis dibawah masing masing pengait katanya (tags) atau kategorinya. Ini Adalah Layanan Catan Harian HIPMAKADEJA Dekenat Jayawijaya Keuskupan Jayapura Santo Theresia Avilla Jawa Timur Indonesia 
 

MARI MEMBANGUN RELASI KASIH DENGAN ALLAH DAN SESAMA

Oleh Romo Herman Yoseph Babey, Pr.
“Di manakah Dia, raja orang Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintangNya di Timur dan kami  datang untuk menyembah Dia” (Mat 2, 2).
 Kalau kita benar-benar masuk ke dalam kehidupan konkrit manusia, banyak dijumpai berbagai sikap manusia yang dibangun bersama untuk mengungkapkan relasi cinta. Sepertinya manusia berlomba-lomba dalam mengungkapkan cinta kepada sesamanya, bahkan ada juga arti cinta yang sepertinya tidak ada kata yang tepat untuk melukiskannya. Di tengah maraknya situasi hidup manusia seperti ini, hadir sisi lain dari kehidupan manusia yang berseberangan dengan relasi cinta, yakni manusia berjuang mempertahankan karakter dirinya yang sarat dengan egoisme dan kekelaman sikap; antara lain kesombongan, iri hati, dengki, amarah, merencanakan kejahatan dan kehancuran hidup sesamanya, dan aneka sikap negatip lainnya. Dua sisi kehidupan manusia ini selalu menyertai perjalanan hidup manusia pada setiap tingkat kehidupan.

Kunjungan Tiga Raja dari Timur menjadi sebuah kabar gembira, karena menunjukkan kehadiran Allah yang penuh kasih dan mau menyapa setiap manusia yang berkehendak baik dalam kesehariannya. Lewat peristiwa ini, kita dapat menyaksikan pengalaman para sarjana dari Timur yang sementara berjuang membangun relasi cinta dengan Tuhan. Mereka adalah orang-orang yang percaya akan kebaikan Allah dan mempunyai kehendak baik dalam hatinya. Karena itu dengan perjalanan yang melelahkan, dengan semangat berkobar, mereka mencari Tuhan.

Relasi kasih dan sikap hidup yang dibangun oleh para sarjana ini sangat bertolak belakang dengan apa yang sementara dibangun oleh Herodes sebagai seorang raja. Karena takut dan cemas, bahwa kedudukannya akan digeser oleh raja yang lain, Herodes mengembangkan relasi dan sikap palsu dalam dirinya. Dengan pura-pura ingin menyembah Yesus, Herodes kelihatan juga mulai sibuk mencari tahu di mana tempat Yesus, raja baru dilahirkan. Herodes yang hidupnya dipenuhi dengan sejumlah sikap negatip; sombong, iri hati dan cepat marah, mulai merencanakan kemungkinan melenyapkan kehidupan Yesus sesegera mungkin untuk mengamankan posisi dirinya.

Saudarku terkasih, hidup yang berkualitas di hadapan Allah dan sesama tidak ditunjukkan dengan sejumlah pangkat, jabatan dan kedudukan yang kita miliki, tetapi oleh keterbukaan hati untuk mempersilakan Allah berkarya dalam diri kita, dan oleh berkemauan baik untuk membangun relasi kasih dengan Allah dan dengan sesama. Cara hidup seperti ini ditandai dengan sikap kerendahan hati untuk selalu mencari dan berjumpa dengan Tuhan, dan menjadikan hidup kita sebagai ungkapan syukur dan persembahan yang harum mewangi atas KasihNya. Allah sangat mencintai kita dengan menyerahkan AnakNya yang tunggal, supaya kita yang percaya kepadaNya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal. Dan Yesus telah menunjukkan cintaNya kepada kita dengan kematianNya di atas kayu salib. Benarlah apa yang diungkapkan Yesus, “Tidak ada kasih yang lebih besar, daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya”.

Saudaraku! Apakah saat ini kita merasakan suatu situasi yang tenang, situasi yang hening, situasi yang sangat pantas untuk merenung dan melihat betapa besar kasih Allah atas hidup kita? Ambillah waktu untuk merenung, lihatlah KasihNya. Raihlah kasih Allah dan tempatkanlah segera dalam hati kita, lalu pancarkan kasih Allah yang sama kepada sesama kita. Dengan cara hidup seperti ini, kita mengalami peristiwa penampakan Tuhan dalam keseharian kita. Tuhan memberkati!
Share this article :

Links Anda Disamping Kiri Warna Orange

Blogger Tips and TricksLatest Tips And TricksBlogger Tricks